MALANG

by - 21.52

Malang adalah salah satu kota yang paling sering kami kunjungi selama belajar di Kampung Inggris, Pare. Kalau g ada destinasi t4 wisata yang ingin di kunjungi, kami pasti langsung berangkat ke Malang. Ada beberapa alternatif transportasi buat ke Malang, pake jasa travel, sewa mobil atau naik bus puspa indah (kalau saya tidak salah ingat nama bus nya puspa indah). Kami lebih memilih untuk naik bus karena biayanya yg lebih murah dr yang lain, mungkin kisaran 10-20rb (sekali lagi maaf ku sudah lupa harga pasnya brapa :D).

Bus Puspa Indah ini mungkin seperti Bus Kopaja yang ada di jakarta, busnya sdh agak tua. Kalau mau naik bus kita cukup nunggu dipinggir jalan yang dilalui sm busnya, kalau lg beruntung mungkin bisa dpt tempat duduk klo tidak yah harus berdiri selama kurang lebih dua jam perjalanan Pare - Malang. Bus ini punya sejuta kenangan, yang paling saya ingat itu waktu mau balik ke Pare, waktu itu kami mengambil bus terakhir dan menjadi satu2nya penumpang yang ada di bus, eh berempat deng :D. Mungkin karena sudah tengah malam, jadi sopirnya ngebut, sampai sampai kaca dan pengalas tempat duduknya pada terbang semua hahah saking kencangggnya. Waktu itu kami pasrah saja dan masih bisa tidur pulas. Sesekali buka mata cuman buat ngecek sudah dimana habis itu lanjut tdr lagi :D. Sampai di tujuan kita baru sadar, sambil ngomong "wahhh td berasa naik roller coster tp kita kok santai sj yah, malah tdr lagi, terus tdrnya pulas banget lagi hahah, masa kita g khawatr bakal dculik atw apa gitu hahahha".  Oh yah jalan menuju Pare-Malang itu seperti kalau mau ke Bone dan lewat Camba, silahkan dibayangkan sendiri bagaimana horornya perjalanan kami malam itu hahahahah.

Di Malang kami nginap di kosan teman smpnya lea sm oshyn "dila". Jadi tiap kali mau ke daerah mana gitu terus pake nginap, kami pasti selalu mencari kerabat yang bisa dtumpangi buat nginap sehari atw dua hari, kan lumayan menghemat budget penginapan :D.
Kiri (bareng sm dila, yang sangat baik hati mempersilahkan kami nginap di kosannya)
Kanan (bareng sm febri, jadi tiap kali ke Malang pasti selalu kabarin dia buat jemput di terminal bus dan jd tour guide)
Pertama kali ke Malang itu tanggal 10032013, waktu itu kami ke Jatim Park bareng sm teman teman di Pare, we called it "little family" soalny selama di Pare klo jalan jalan paling sering sm mereka dan sudah berasa kek keluarga sendiri selama 3 bulan bareng di Pare. Yang paling aku ingat selama di Jatim Park ini, waktu naik wahana mouse roller coaster (klo g salah namanya itu). Wahana ini tuh seperti roller coaster dgn small cars yang cuman muat buat dua org. Rel dan carsnya itu sudah agak karatan gitu dan sangat sangat tdk safety klo menurut aku, jadi aga aga sedikit horor but it was fun :D. Karena penasaran pengen nyoba yah naik aja. Waktu itu aku naiknya dua kali pertama bareng sm Aas, kedua buat nemenin Febri katanya doi g berani klo sendiri karena g ada yang mau nemenin doi, ya sudah lah sy naik lagi :D. Ada juga wahana yang melatih keseimbangan, jadi berasa kek lg main benteng takeshi.
dari kiri - kanan (kak roy, faisal, febry)



Tanggal 20042013 kami ke Malang lagi, buat ke jalan jalan ke Selecta dan Batu Night Spectacular. Dari terminal bus, djemput sama temannya imam (adeknya lea) dan febri. Waktu kita langsung berangkat ke Selecta. Selecta ini salah satu tempat wisata fav yang ada di kota batu, Malang. Ada banyak species bunga bunga cantik yang bisa dijadikan spot foto yang keren nan romantis klo sm pasangan :D. Biaya tiket masuknya itu kalau aku cek di google sekarang itu kisaran 25ribu. Waktu itu kami masukny gratis karena febri, (thank u feb :)).

Dari Selecta kami langsung ke BNS, yang lokasiny ada di Desa Oro-Oro Ombo, Batu. Ada banyk wahan yang bisa dinikmati slama dsni, waktu itu kami lebih banyak menghabiskan waktu buat foto foto di lampion garden dan mencoba satu wahana yang menguji adrenalin yaitu mega mix. Rasanya g afdol klo g nyobain wahana yang menguji nyali :D.

Disetiap perjalanan kami rasanya g asik klo g ada adegan lucu, bagai sayur tanpa garam, seperti pulang jalan kaki di malam hari dari BNS sampai dikit lagi masuk ke Univ Muhammadiyah Malang. Waktu itu hampir pukul 08.30 kami selesai main di BNS, pas mau pulang bingung sendiri kok g ada angkot, sebenrny ada taxi sih tp mikirnya jauh takut kemahalan. Jd si febri bilang kita jalan dikit aja dulu sampe dijalan besar buat nyari angkot (Soalny BNS ini posisinya agak lumayan jauhlah dr jalan besar). Pas sampai di jalan besar tau taunya zonk hahaha, angkot udah g ada dan jalanan udah sepi senyap. Karena sudah terlanjur jalan kaki jdnya yah dilanjutin aja, sambil menertawakan kebodohan kami hahah. Karena mau hemat jdnya yah gitu lah hahaha. Selama dperjalanan si Febri jg selalu berusaha buat nelpon temannya, kali aja yang bisa menjemput dan Alhamdulillah ada satu org aku lupa namanya jd dia ngejemput si febri dulu naik motor habis itu febri bolak balik buat menjemput kami. Sampai dkosan dila satu botol aromateraphy langsung dgosokan di kaki sbg reward buat kaki kaki yg sudah bekerja keras hahahah.


ini yang namany Febri


"Banyak teman banyak rejeki", mungkin ini ungkapan yang tepat selama perjalanan2 kami, ada ada aja rejeky yang di kasih sm Allah, melalui teman teman baru kami. Dari penginapan gratis, transportasi gratis selama dkota tsb, bahkan masuk ke t4 wisata pun gratis. Tiap kali ngerecall kejadian yg sdh dilalui hari itu, kami selalu bilang "wahh Allah baik banget yahh sm kita. Alhamdulillah". Feel so blessed.

XO

You May Also Like

21 komentar

  1. cucoks Bus Puspa Indah, tiket 15rb aja. bikin dompet senang, hati dag dig dug haha

    BalasHapus
  2. Wow,, mantap yah malang. .Someday pengen ke sini juga deh, mau coba banget tuh mega mix di BNS. .

    BalasHapus
  3. Banyak teman banyak rejeki. Setiap perjalanan punya kisahnya sendiri yang akan dikenang suatu saat nanti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, makany sy jd semangat buat ngeblog lg biar, tulisanny tetap ada dan bisa terus di kenang :)

      Hapus
  4. Saya pernah ke Malang waktu SMA. Ke Batu lebih tepatnya. Dan ternyata di Malang dingin di' kakak wkwk nda kuatka dinginnya sampai mimisan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dingin dan biasa bikin malas mandi hhhahh

      Hapus
  5. Serunjuga cerita pengalamannya trip ke Malang sampe2 alas bus nya pada beterbangan hahahaa... apapun yg kita alami di masa lalu selalu menjadi terindah jika di kenang kembali. Bukan begitu Taya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneerr kakkk,, klo di cerita kembali pasti suka ketawa2 sampe sakit perut padahal sdh berkali kali dcerita tp tetap sj lucu hahah

      Hapus
  6. Saya pernah tinggal dan Sekolah Di Malang selama 2 Tahun, Tepatnya di SDN ngaklik(Mungkin Di Batu sih). Banyak cerita dan tempat yang menarik dan gak ada habisnya inovasi disana😊 jadi kangenn...😭 Semoga Bisa segera kesana lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. aminnnnn.. semoga segera di kasih rejeky sm Allah :)

      Hapus
  7. Alhamdulillah banget ya kak bisa jalan-jalan dan banyak gratisannya. Apalagi klo seru-seruan bareng teman-teman plus dapat teman baru yang baik hati itu sungguh suatu keberkahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar skalii.. bisa dpt teman baru itu adalah hadiah dr setiap perjalnan yg di kasih sm Allah hehe krn biasany pertolongan Allah datangny dr merk :)

      Hapus
  8. Andaikan saja waktu itu sudah ada ojek online yah pasti gak jalan kaki pulangnya. Eh tapi itu jadi pengalaman juga loh saat liburan

    BalasHapus
    Balasan
    1. jalan kaki ini sebagia bumbu bumbu dr perjalanan, ada hal lucu yg bisa d ceritakan kmbali :D

      Hapus
  9. Seru banget liburan ke Malang bareng teman2, nginep pun di tempat teman. Jaman itu tiket busnya murah banget yaa, jadi salfok sama harganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu apa apany serba murah sih..waktu itu kita jg kaget2 sendiri sm harganya, heheh

      Hapus
  10. Malang memang penuh warna, apalagi di Batu. Pertama kesana juga 2013, dinginnya lumayan. Mungkin karena itu penjaja Bakso Bakwan yang khas itu muncul terus pagi-siang-sore-malam. Makan anget-anget di cuaca dingin itu memang pas. Eh kalo kesana lagi, singgahlah ke Omah Munir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. noted kak .. semoga di kasih rejeky biar bisa kesn lagi , amin

      Hapus
  11. Baca ini Saya jadi terinspirasi juga menulis tentang kwnangan Dan liburanku di Pare Kampung Inggris. Waktu itu Saya juga 3 bulan, di tahun 2012. Sekarang pasti Pare sudah berubah banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye kak berubah skalimi bede, tambah banyak warung-warung, cafe cafe tempat makannya..
      ayo kak ditulis soalny kisah di pare buat sy itu fairy tale skali hehe

      Hapus